Rabu, 21 September 2011

Seri Memimpin Diri; Ketika Saatnya Harus Berubah

Bacalah dengan nama Tuhanmu,________
"Memimpin orang lain membutuhkan keberanian. Mengetahui keputusan yang tepat biasanya mudah. Mengambil keputusan yang tepat, sulit" (John C. Maxwell)

Dear pembelajar,
Ada sesuatu yang sedang terjadi dan sangat mengganggu diri saya. Tiba-tiba saja saya merasa ada yang berbisik bahwa, saatnya saya harus meninggalkan zona kenyamanan. Sangat tidak nyaman memang ketika kita harus meninggalkan zona nyaman itu. Mata saya tak bisa terpejam hingga larut. Lalu saya ingat sesuatu yang pernah saya tulis bahwa tujuan hidup adalah bertumbuh menjadi yang terbaik yang mungkin dapat dicapai, setiap hari.

Lalu saya ingat lagi soal filsafat klasik itu, bahwa :

Kebahagiaan manusia adalah bergerak menuju tempat yang lebih tinggi, mengembangkan bakat-bakatnya yang lebih tinggi, memperoleh pengetahuan tentang hal ikhwal yang lebih tinggi dan yang tertinggi, dan bila mungkin, bertemu dengan Tuhan. Bila manusia tidak mengerjakan tugas-tugas ini, maka berarti ia bergerak menuju kepada yang lebih rendah, dan hanya mengembangkan bakat-bakatnya yang lebih rendah, sehingga ia pun menjadikan dirinya sendiri tak bahagia, bahkan mungkin putus asa.”

Cukup lama saya merenungkan kalimat bijak itu, hingga akhirnya saya paham bahwa kebahagiaan manusia adalah mengalami pertumbuhan. Pertumbuhan adalah soal perubahan. Bertumbuh berarti juga berubah. Berubah itu tak jarang harus keluar dari zona nyaman.

Saya coba menyimak segala yang ada di sekitar. Hewan-hewan mengalami perkembangan, matahari mengalami terbit dan terbenam, bulan mengalami timbul dan tenggelam, bumi berputar, angin berhembus, air mengalir, tumbuh-tumbuhan mengalami tumbuh tinggi dan meneduhkan, bunga-bunga bertumbuh kuncup dan mekar dengan indahnya, semua alam semesta bergerak dan bertumbuh. Seluruh alam semesta menjalani tugas-tugas pertumbuhannya dengan penuh keikhlasan.

Jika demikian, lalu apa alasan yang tepat untuk menolak panggilan bertumbuh? Jika seluruh alam semesta bergerak mengalami perubahan, memenuhi panggilan bertumbuhnya dengan senang hati, maka begitu juga seharusnya manusia. Rasanya memang, tak ada apapun dan siapapun yang sanggup menghentikan pertumbuhan dan perubahan.

Sekali lagi, hanya ada dua pilihan untuk saya. Bersedia bertumbuh dan mengalami perubahan atau “dipaksa” berubah oleh alam semesta.

salam bahagia

2 komentar:

  1. " Keahlian memimpin merupakan bakat ( keturunan )" saya pernah mendengar pendapat tersebut dari beberapa orang. misalnya saja SBY Yg memimpin 2 periode, ada yang yakin bahwa dia keturunan ningrat dan hal itu dibenarkan dari sebuah sumber berita. Pertanyaan saya bagaimana menurut Ibu tentang pernyataan tsb ?

    BalasHapus
  2. Kalau begitu perubahan adalah keniscayaan, dari kecil menjadi besar, rendah menjadi tinggi, belum berilmu menjadi berilmu, muda menjadi tua, sedikit menjadi banyak. Persoalaannya disini ada yang berubah secara alamiah tetapi ada juga yang berubah tidak alamiah atau karbitan. Kemajuan science dan teknologi mampu mengubah paradigma perubahan yang alamiah menjadi cepat dengan rekayasa teknologi. Jadi perubahan dari masa kemasa sejalan dengan kemajuan teknologi termasuk merubah pola pikir melalui IT yaitu kuliah jarak jauh seperti ini.

    BalasHapus